K.H. MUHAMMAD Arwani Amin “Mbah Arwani” ulama kharismatik yang mendapat julukan “Penjaga Qira’ah Sab’ah”. Pondok Pesantren  “Tahfidz Yanbu’ul Qur’an” Kudus, Jawa Tengah, merupakan pondok pesantren “tahfiz” terbesar peninggalan beliau. Berikut karomah yang dimiliki oleh Mbah Arwani Kudus.

Air Putih Berfungsi Sebagai Bahan Bakar
Suatu hari, Mbah Arwani pergi ke luar Kota untuk menghadiri suatu acara bersama beberapa kiai dengan menggunakan mobil. Selepas menghadiri acara, rombongan Mbah Arwani pun pulang menuju Kudus. Baru sampai di daerah Rembang tiba-tiba mobilnya mogok. Setelah diperiksa oleh sang sopir, ternyata bahan bakar mobilnya habis. Sang sopir dan beberapa anggota rombongan bingung, karena pada waktu itu sangat jarang keberadaan SPBU atau yang menjual BBM eceran di pinggir jalan.

Di saat sopir dan para kiai kebingungan, tiba-tiba Mbah Arwani memberi air putih kemasan dan dawuh: “Coba tuangkan pakai air putih ini.”

Tanpa ragu, sang sopir pun mengiyakan dawuh Mbah Arwani tersebut. Subhanallah, mobil pun kembali bisa berjalan.

Baca juga: Karomah Mbah Hasyim Asy’ari

Pergi Ke Madinah Dalam Sekejap
K.H. Manshur Popongan adalah guru Thariqahnya Mbah Arwani. Saat Mbah Manshur dirawat di sebuah Rumah Sakit di Kota Solo, Mbah Arwani menjenguk gurunya itu. Di sela-sela obrolan guru dan muridnya tersebut, tiba-tiba Mbah Manshur minta sesuatu kepada Mbah Arwani: “Mbah Arwani, saya ingin sekali makan kurma hijau, apa sampean bisa mencarikan untukku?”

Dengan bergegas Mbah Arwani pun menyanggupi permintaan gurunya itu. Dalam sekejap, setelah Mbah Arwani keluar dari kamar tempat gurunya dirawat, Mbah Arwani langsung tiba di Kota Madinah al-Munawwarah.

Setelah sampai di Madinah, Mbah Arwani pun langsung mencari kurma hijau di sebuah pasar Kota Madinah. Sehabis membeli kurma hijau, Mbah Arwani tidak ingin menyia-nyiakan waktunya untuk ziarah ke makam Rasulullah saw dan salat di Masjid Nabawi. Namun, baru beberapa rakaat salat selesai didirikan, Mbah Arwani melihat gurunya sudah berada di belakangnya. Betapa kaget Mbah Arwani karena sudah disusul oleh gurunya itu.

Gurunya pun dawuh: “Selesai salat langsung pulang, ya.”
Mbah Arwani pun menjawab: “Nggeh, Mbah Yai.”

Baca juga: Cara Unik Syaikhona Kholil Mendirik Santrinya

Rokok Pemberiannya Tak Pernah Habis
Suatu waktu, ada seorang tamu yang sowan kepada Mbah Arwani. Tidak berselang lama, si tamu diberi jamuan dan sebungkus rokok. Setelah mendengar nasihat-nasihat dari Mbah Arwani, si tamu pun mohon pamit untuk pulang. Tetapi sebelum pulang, Mbah Arwani bilang: “Bawa saja rokoknya, tapi jangan dihitung berapa isinya.” Si tamu pun mengangguk: “Nggeh, Mbah Yai.”

Tak terasa, si tamu merasa heran, kenapa sudah satu minggu rokok yang dikasih Mbah Arwani itu tidak habis-habis, padahal dalam sehari ia bisa menghabiskan kurang lebih 6 batang rokok. Karena penasaran, ia pun membuka bungkus rokok yang dikasih Mbah Arwani tersebut, ternyata isinya tinggal 1 batang.

Ia pun merasa bersalah karena tidak mematuhi pesan Mbah Arwani agar tidak membuka bungkusnya. Ia pun berpikir jika dalam sehari ia bisa menghabiskan 6 batang rokok berarti isi rokok yang ada di bungkus itu kurang lebih 42 batang, padahal pada waktu itu, umumnya satu bungkus rokok berisi 12 batang. Subhanallah.

Baca juga: Tiga Ulama Nusantara yang Meramal Kemerdekan Indonesia

Terhindar Dari Kecelakaan Bus                 
Kiai Manshur Maskan adalah santri kinasih sekaligus anak angkatnya Mbah Arwani. Setiap kali Mbah Arwani mendapat undangan sema’an Alquran, Kiai Manshur sering diajak untuk menyimaknya.

Suatu hari, Kiai Manshur diajak gurunya untuk menghadiri undangan sema’an Alquran di luar Kota. Karena jaraknya jauh, Mbah Arwani pun memutuskan untuk naik bus. Lama sekali Kiai Manshur dan gurunya menunggu datangnya bus. Tak berselang lama, ada bus yang kondisinya baik dan mulus lewat di depan mereka, saat Kiai Manshur akan menghentikan bus tersebut, tiba-tiba Mbah Arwani melarangnya: “Jangan bus ini, tapi bus berikutnya saja.”

Kiai Manshur pun hanya mengiyakan dawuh gurunya itu. Kemudian datanglah bus yang kondisinya tidak baik dan kurang mulus di depan mereka. Kiai Manshur pun menghentikan bus tersebut atas perintah gurunya itu.

Dalam perjalanan, Kiai Manshur melihat sebuah peristiwa kecelakaan, ternyata yang kecelakaan adalah bus yang tadi hampir dinaiki dirinya dan gurunya itu. Dalam hati, Kiai Manshur berujar: “Ternyata Mbah Yai Arwani melihat kejadian sebelum kejadian itu terjadi.”

Baca juga: Masjid Gedang: Tempat K.H. Hasyim Asy’ari Menghabiskan Masa Kecilnya

Ditulis oleh: Saifur Ashaqi, Alumni PTYQ Pusat.
Sumber: K.H. Manshur Maskan dan K.H. Sa’dullah Royani

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here